Bayi Kembar Berkepala Diperut di Rujuk ke RSU Adam Malik Medan

Posted on 16 April 2009. Filed under: berita | Tag:, , , , , , , , , |

detikcomKamis, April 16

Bayi kembar tidak sempurna dengan kepala di bagian perut, akhirnya dirujuk ke Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Haji Adam Malik Medan, Rabu (15/4/2009). Sebelumnya, bayi tersebut dirawat di RSU Rantau Prapat, Kabupaten Labuhan Batu, Sumatera Utara (Sumut).

Rizka Sabila dan Rizki Sabila, bayi berusia tiga hari asal Kampung Mesjid, Teluk Binjai, Kualuh Hilir, Kabupaten Labuhan Batu Utara, tiba di RSU Adam Malik Medan, Selasa (14/4/2009) malam sekitar pukul 23.00 WIB.

Saat ini Rizka dan Rizki mendapat perawatan di ruang Anak dan Perinatologi Rindu-B RSUP Adam Malik Medan di bawah pengawasan dokter ahli. Rizki Rizka dan Rizzi merupakan anak ketujuh dan ke delapan dari pasangan Usnul Marpaung dan Asnizar Tanjung.

Usnul mengaku, Rizka dan Rizki lahir Minggu (12/4/2009) sekitar pukul 08.00 WIB, atas bantuan bidan desa setempat. Sebelum melahirkan, ibu bayi dan pihak keluarga tidak merasakan ada tanda-tanda akan mendapat bayi tidak seperti kelaziman.

“Saat mengandung, isteri saya tidak merasa ada hal-hal aneh dalam perutnya. Tapi setelah melahirkan, kami sempat terkejut. Tapi akhirnya kami pasrah,” kata Usnul.

Sementara Direktur Pelayanan dan Medis RSU Haji Adam Malik Medan Azwan Hakmi mengatakan, berdasarkan diagnosa sementara, Rizka dan Rizki merupakan bayi kembar tidak sempurna. Memiliki dua kepala, satu di antaranya tidak terbentuk sempurna dan melekat pada bagian perut.

“Namun bayi ini memiliki dua alat kelamin, satu jantung dan satu paru-paru yang berada di satu tubuh. Pada bagian perut, tumbuh kepala yang tidak sempurna dan memiliki rambut. Sepasang tangan normal dan sepasang lagi tidak sempurna,” kata Azwan.

“Saat ini tim dokter sedang melakukan upaya stabilitasi kesehatan bayi karena kondisinya masih terlalu lemah. Umurnya saja baru tiga hari,” kata Azwan.

Menurut Azwan, tim dokter akan melakukan pengamatan lanjutan guna melihat kemungkinan dilakukan operasi pemisahan.

“Tahap awal, kita pantau terus perkembangannya, baru melihat kemungkinan dilakukan pemisahan. Sekarang bayi kita tempatkan di dalam inkubator, agar suhu badan bayi terjaga,” sebut Azwan.

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: